Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:5634

Beranda » Vihara Dharma Bhakti: Vihara Tertua di Pecinan Glodok

Vihara Dharma Bhakti: Vihara Tertua di Pecinan Glodok

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  2. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  3. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  4. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  5. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  6. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  7. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  8. Lilin Merah di Vihara Dharma Bhakti

  9. Vihara Dharma Bhakti Jalan Kemenangan 3

  10. Sembahyang di Vihara Dharma Bhakti

 

Tinjauan

Vihara Dharma Bhakti - Indonesia.travelTidak ada yang terlalu istimewa dari gerbang utama vihara tertua di kawasan Pecinan Glodok, Jakarta Barat ini. Dewi Vihara Dharma Bhakti, demikian nama yang tertera jelas di gerbang utama vihara berusia sekira 350 tahun itu. Ruas jalan yang sempit dipadati oleh motor yang parkir di kedua sisinya akan menyambut Anda memasuki areanya seluas 3000 m².

 

Vihara Dharma Bhakti adalah satu dar

Vihara Dharma Bhakti - Indonesia.travelTidak ada yang terlalu istimewa dari gerbang utama vihara tertua di kawasan Pecinan Glodok, Jakarta Barat ini. Dewi Vihara Dharma Bhakti, demikian nama yang tertera jelas di gerbang utama vihara berusia sekira 350 tahun itu. Ruas jalan yang sempit dipadati oleh motor yang parkir di kedua sisinya akan menyambut Anda memasuki areanya seluas 3000 m².

 

Vihara Dharma Bhakti adalah satu dari 3 vihara tua di Jakarta yang masih berfungsi hingga kini. Lokasinya berada di Jalan Kemenangan III, Pecinan Glodok, Jakarta Barat. Dari ketiga vihara, Dharma Bhakti dikenal sebagai vihara paling tua yang dibangun pada tahun 1650 oleh seorang Luitnant Tionghoa, Kwee Hoen. Pada awal berdirinya, vihara ini dinamakan Koan Im Teng (Paviliun Koan Im).

 

Vihara berusia ratusan tahun ini sempat hangus terbakar pada tragedi pembantaian etnis Tionghoa pada 1740. Pada 1755 tempat ini kembali dibangun oleh Kapitein Oei Tjhie dan diberi nama Kim Tek Ie. Kim Tek Ie dalam dialek suku Hok Kian berarti “Kelenteng Kebajikan Emas”. Dalam dialek Mandarin, nama vihara dikenal dengan Jin De Yuan. Makna dari nama ini mengingatkan manusia untuk lebih mementingkan kebajikan antar sesama dan bukannya mementingkan kehidupan duniawi saja.

 

Berada di kawasan yang juga dikenal dengan sebutan Petak 9, Vihara Dharma Bhakti termasuk vihara besar, menempati lahan seluas 3000 m². Vihara ini menjadi tempat pemujaan bagi para dewa dari golongan Taois, Confucianis maupun Budhis Mahayana.

 

Sebagai vihara tertua, tentu ia menyimpan nilai sejarah tersendiri yang turut menyumbang daya tarik Pecinan Glodok. Kunjungi vihara ini untuk melihat bagaimana etnis Tionghoa menjalankan kegiatan religi mereka atau bisa menjadi wisata religi bagi pemeluknya. Jangan lupa untuk mengagumi bangunan ibadah bernilai sejarah serta sejumlah artefak atau benda-benda vihara yang berumur ratusan tahun. Ukiran kayu, jendela bundar yang mengapit pintu utama, ukiran huruf China pada pilar-pilar, patung dewa, gambar naga, dan burung hong yang menghiasi vihara ini seolah menambah semarak estetika yang dimilikinya.

 

Vihara Jin De Yuan/Kim Tek Ie

Jl. Kemenangan III No. 13 (Petak 9)

Glodok – Jakarta Barat

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Untuk kebutuhan akomodasi, silakan cek di Glodok: Romantisme Sejarah Pecinan di Ibu Kota.

Untuk kebutuhan akomodasi, silakan cek di Glodok: Romantisme Sejarah Pecinan di Ibu Kota.

Tips

Pengurus vihara menghimbau agar tidak memberi sumbangan langsung pada pengemis. Pengurus vihara biasanya memfasilitasi pengunjung yang beribadah yang ingin memberi sumbangan. Melalui pengurus vihara, sumbangan tersebut nantinya akan dibagikan kepada pengemis secara tertib. Hal ini dimaksudkan agar pembagian lebih teratur dan tidak mengundang rusuh.

Pengurus vihara menghimbau agar tidak memberi sumbangan langsung pada pengemis. Pengurus vihara biasanya memfasilitasi pengunjung yang beribadah yang ingin memberi sumbangan. Melalui pengurus vihara, sumbangan tersebut nantinya akan dibagikan kepada pengemis secara tertib. Hal ini dimaksudkan agar pembagian lebih teratur dan tidak mengundang rusuh.

Berkeliling

Selain Vihara Dharma Bhakti, masih di kawasan bahkan jalan yang sama Jl. Kemenangan III, terdapat dua vihara lainnya, yaitu Vihara Tanda Bhakti dan Vihara Dharma Jaya (Toasebio). Letaknya yang tidak terlalu berjauhan satu dan lainnya bahkan dapat dituju hanya dengan berjalan kaki.

 

Vihara Dharma Jaya (Toasebio) adalah vihara yang warna bangunannya cerah oleh warna dominan merah. Tempat sem

Selain Vihara Dharma Bhakti, masih di kawasan bahkan jalan yang sama Jl. Kemenangan III, terdapat dua vihara lainnya, yaitu Vihara Tanda Bhakti dan Vihara Dharma Jaya (Toasebio). Letaknya yang tidak terlalu berjauhan satu dan lainnya bahkan dapat dituju hanya dengan berjalan kaki.

 

Vihara Dharma Jaya (Toasebio) adalah vihara yang warna bangunannya cerah oleh warna dominan merah. Tempat sembahyang bagian luar dinaungi 2 atap dengan ornamen naga dan burung di sudut terluar atapnya. Di bagian belakang bahkan dibangun gedung tambahan (bertingkat) untuk menampung ramainya pengunjung yang ingin beribadah sesuai jadwal ibadah.

 

Vihara berusia 259 tahun ini pada ruang utamanya tampak lampion merah memenuhi langit-langit. Di beberapa sudut terdapat tempat pemujaan. Lilin-lilin kecil yang berjajar rapi juga menambah nuansa tersendiri pada vihara.

 

Lebih muda 3 tahun dari Vihara Dharma Jaya, Vihara Tanda Bhakti tercatat berusia sekira 256 tahun. Vihara ini tampak megah dan asri dengan dominasi warna merah dan kuning pada pilar dan atap vihara. Di bagian depan, terdapat bangunan terbuka tempat sembahyang yang menaungi hio-louw dari batu untuk menancapkan hio atau dupa lidi. Jika pada Vihara Dharma Bhakti terdapat 2 ekor naga pada bagian atapnya, maka pada bagian atap Tanda Bhakti tampak 4 bentuk naga dan sebutir mutiara tepat di tengah.

 

Masing-masing vihara memiliki cirinya sendiri, termasuk gaya bangunan, benda-benda koleksi vihara, tuan rumah dan dewa yang dipuja. Kunjungi ketiga vihara tua ini dan temukan hal menarik yang menyimpan kekhasan masing-masing vihara itu sendiri. Mengabadikan bangunan yang didominasi warna merah ini pun menjadi hal yang tak boleh dilupakan.

Tampilkan Lebih

Transportasi

Untuk menuju ke Petak Sembilan yang letaknya tak jauh dari Stasiun Kota Jakarta, akses menuju kawasan ini sangatlah mudah. Banyak angkutan umum yang melintas, seperti angkutan kota (angkot), metromini, tukang ojek, bus Transjakarta, dan bajaj. Jika berangkat dari Stasiun Kota (Stasiun Beos), wisatawan bisa menggunakan angkutan kota menuju arah Pasar Tanah Abang.

 

Apabila dari stasiun pembe

Untuk menuju ke Petak Sembilan yang letaknya tak jauh dari Stasiun Kota Jakarta, akses menuju kawasan ini sangatlah mudah. Banyak angkutan umum yang melintas, seperti angkutan kota (angkot), metromini, tukang ojek, bus Transjakarta, dan bajaj. Jika berangkat dari Stasiun Kota (Stasiun Beos), wisatawan bisa menggunakan angkutan kota menuju arah Pasar Tanah Abang.

 

Apabila dari stasiun pemberhentian Glodok, cukup menyeberang ke arah Pasar Pancoran atau Pasar Asemka. Telusur atau jelajah kawasan Pecinan bisa dimulai dari sini. Jl. Kemenangan, tempat dimana beberapa kelenteng tua berada mudah ditemukan, yakni di gang pertama di sebelah kiri jalan menuju ke pasar Asemka.

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Tentunya wisata sejarah, budaya atau religi menjadi tema utama berkunjung ke vihara ini. Sebelum menuju kompleks vihara utama yang tampak dari luar gapura, amati di sisi kiri berjejer 3 buah vihara yang interiornya didominasi warna merah. Lampion-lampion merah memenuhi langit-langit ketiga area ibadah yang terpisah dari vihara utama. Altar tempat pemujaan dewa ditata sedemikian rupa di b

Tentunya wisata sejarah, budaya atau religi menjadi tema utama berkunjung ke vihara ini. Sebelum menuju kompleks vihara utama yang tampak dari luar gapura, amati di sisi kiri berjejer 3 buah vihara yang interiornya didominasi warna merah. Lampion-lampion merah memenuhi langit-langit ketiga area ibadah yang terpisah dari vihara utama. Altar tempat pemujaan dewa ditata sedemikian rupa di beberapa sudut ruangan.

 

Melangkah memasuki halaman bangunan vihara utama, terdapat tempat sembahyang yang disangga 4 pilar berwarna merah dan dinaungi atap berundak dua berwarna dominan kuning. Kuntum teratai menjadi penghias puncak atapnya. Sementara itu, atap vihara utama khas berbentuk ekor burung walet berhiaskan dua ekor naga yang mengapit sebutir mutiara.

 

Suasana di dalam vihara akan tampak pengunjung yang beribadah. Tak hanya itu, deretan lilin merah sepanjang 1 meter tampak berjajar di salah satu dinding. Belum lagi yang bertumpuk di meja sebuah sudut. Puluhan lilin merah raksasa dibiarkan menyala memadati area tengah. Asap dari lilin dan hio yang dibakar itu menimbulkan efek dramatis saat terkena bias Matahari yang masuk melalui atap terbuka di area tengah vihara.

 

Selain lilin dan altar sembahyang, patung-patung dewa terbuat dari kuningan dipajang di etalase di salah satu sisi ruang utama ini. Dibandingkan dengan kedua vihara lainnya, vihara ini terbilang yang paling ramai dikunjungi meski sedang tidak ada perayaan apapun. Saat Imlek menjelang, Vihara Dharma Bhakti tentunya akan sangat sibuk dan menjadi salah satu pusat perayaan Imlek.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Bangunan Bersejarah

Bangunan Bersejarah Banyak keajaiban bangunan tua dunia dapat ditemukan di Indonesia. Mulai dari candi sampai puing-puing istana zaman dahulu kala, mulai dari sisa-sisa...

selengkapnya

Destinasi Terkait