Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:12953

Beranda » Ternate : Mozaik Kota Kepulauan yang Bersejarah » Legu Gam Moloku Kie Raha: Pesta Rakyat Merayakan Hari Kelahiran Sultan Ternate

Legu Gam Moloku Kie Raha: Pesta Rakyat Merayakan Hari Kelahiran Sultan Ternate

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Ternate

  2. Ternate

  3. Ternate

  4. Makanan Khas Ternate

  5. Makanan Khas Ternate

  6. Makanan Khas Ternate

  7. Makanan Khas Ternate

  8. Makanan Khas Ternate

  9. Ternate

  10. Ternate

  11. Ternate

  12. Ternate

  13. Makanan Khas Ternate

  14. Ternate

  15. Ternate

  16. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

  17. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

  18. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

  19. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

  20. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

  21. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

  22. Batu Bacan Batu Mulia Istimewa dari Maluku Utara

 

Tinjauan

Di tanah Moloku Kie Raha,  tanah budaya dan tanah sejarah, dapat Anda saksikan kembali sulur-sulur indah tentang hubungan erat seorang sultan dengan rakyat yang dicintainya dalam sebuah pesta rakyat atau Legu Gam.

 

Ketika Anda menyambangi Ternate di Maluku Utara maka ada satu event yang jangan sampai dilewatkan, yaitu menyaksikan perayaan Legu Gam Moloku Kie Raha. Festival ini merupakan pesta rakyat sekaligus pembauran antara keluarga kesultanan dan masyarakat dalam merayakan hari kelahiran Sultan Ternate.

 

Dalam festival ini Anda berkesempatan melihat beragam atraksi budaya dan seni khas Maluku Utara. Selain itu, digelar pula expo yang menghadirkan beragam karya ekonomi kreatif masyarakat setempat dan hasil Bumi-nya. Festival ini sendiri sudah menjadi kalender wisata tahunan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif demi mempromosikan potensi pariwisata di Maluku Utara, khususnya Ternate.

 

Anda dapat menyaksikan prosesi adat dimana iring-iringan pasukan kedaton mengusung sultan bersama permaisuri dari istana hingga ke Lapangan Ngara Lamo. Sultan akan berpidato dan membuka festival ini kemudian dimulailah perayaan dengan menampilkan atraksi kesenian daerah terutama tarian soya-soya.

 

Sehari sebelumnya, pada malam hari jangan lewatkan untuk mengikuti Pawai Obor Gam ma Cahaya, yaitu ritual mendoakan Kota Ternate dengan mengarak obor-obor dari halaman Kedaton Kesultanan Ternate kemudian mengelilingi kota hingga tiba kembali di Kedaton Kesultanan Ternate.

 

Berikutnya sejak hari pembukaan serangkaian acara akan digelar seperti ritual Ora Barakati, yaitu menerima ‘barakat’ Sultan ternate di depan Kedaton, Kirab Budaya Pelangi Kie Raha menampilkan ragam budaya dan adat Ternate, ritual Fere Kie mendaki ke puncak Gunung Gamalama untuk ziarah ke makam leluhur.

 

Ada juga Napak Tilas Moti Verbon untuk mengingat kembali peristiwa tahun 1332 saat para sultan Moloku Kie Raha (disebut Kolano), yaitu: Ternate, Tidore, Jailolo dan Bacan  melakukan musyawarah untuk mengatur kesamaan sistem politik, sosial, dan budaya di empat kesultanan tersebut.

 

Tidak terlewat juga ditampilkan bambu gila, yaitu atraksi sekelompok pria melawan sebatang bambu (sepanjang 2,5 meter dan berdiameter 8 cm). Itu bukan bambu biasa melainkan telah diberi mantra pawangnya. Bambu pun bergerak ke berbagai arah dengan kekuatan magis sesuai perintah pawang dan para pemuda mencoba untuk mengendalikan.

 

Festival Legu Gam dari tahun ke tahun juga senantiasa mengupayakan pemecahan rekor MURI. Beberapa rekor yang telah ditorehkan adalah seperti menarikan soya-soya dengan jumlah ribuan orang. Pada 2013 bahkan dilakukan pemecahan rekor menari tari soya-soya di bawah air oleh 12 orang wanita serta membuat nasi jaha terpanjang sejauh 10 km.

 

Perayaan Legu Gam Moloku Kie Raha sebenarnya sudah ada sejak dahulu namun vakum pada 1950. Baru pada 2002 pesta rakyat ini kembali dilangsungkan dengan lama perayaan 17 hari sebagai atraksi seni dan budaya dari 29 suku yang ada di Maluku Utara. Dimunculkannya kembali acara ini dilatari keteguhan masyarakat dan Kesultanan Ternate ketika menghadapi berbagai cobaan, terutama kerusuhan yang melanda Maluku Utara pada 1990-an. Lebih dari itu tentunya untuk melestarikan budaya Maluku Utara dan mengapresiasi keberadaan Kesultanan Ternate yang usianya sudah lebih dari 800 tahun.

 

 

Di Kota Ternate ada sejumlah tujuan wisata yang dapat Anda kunjungi karena wilayah ini memiliki kekayaan alam serta wisata budaya dan wisata sejarah. Di sini ada benteng peninggalan kolonial seperti Benteng Orange, Benteng Toloko, Benteng Kalamata, dan Benteng Kastela. Ada juga Jembatan Residen, yaitu tempat pedaratan pertama pasukan Belanda di Ternate. Ada juga rumah bekas kediaman ahli botani dunia, yaitu Alfred Russel Wallace yang ketika itu melakukan penelitian flora dan fauna di wilayah Maluku Utara.

 

Akses transportasi dari dan ke Ternate tersedia melalui jalur udara maupun jalur laut. Dengan jalur udara saat ini ada lima maskapai melayani penerbangan dari dan ke Ternate setiap hari. Akomodasi di Ternate pun memadai tersedia dari hotel kelas melati maupun hotel bintang empat.

Lihat dalam Peta

Legu Gam Moloku Kie Raha: Pesta Rakyat Merayakan Hari Kelahiran Sultan Ternate

Destinasi Terkait

Cari

Aktivitas Terkait

Bangunan Bersejarah

Bangunan Bersejarah Banyak keajaiban bangunan tua dunia dapat ditemukan di Indonesia. Mulai dari candi sampai puing-puing istana zaman dahulu kala, mulai dari sisa-sisa...

selengkapnya