Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
3.00/5 (1 votes)
 

Dilihat:62803

Beranda » Alor: Dicumbu Keindahan Alam dan Budaya yang Memesona di Timur Flores

Alor: Dicumbu Keindahan Alam dan Budaya yang Memesona di Timur Flores

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Alor

  2. Alor

  3. Alor

  4. Alor

  5. Alor

  6. Alor

  7. Alor

  8. Alor

  9. Alor

  10. Alor

  11. Alor

 

Tinjauan

Alor memiliki nama yang pendek hanya empat huruf tetapi keindahan di darat dan di bawah lautnya sangatlah panjang bahkan tak cukup satu minggu untuk menggapainya. Alor begitu penuh kejutan sekaligus mengagumkan mulai dari taman bawah laut, budaya moko, suku tradisional di pegunungan, hingga Al-Quran tertua di Asia Tenggara. Apakah ini tempat wisata bahari idaman selain Raja Ampat?

 

Al

Alor memiliki nama yang pendek hanya empat huruf tetapi keindahan di darat dan di bawah lautnya sangatlah panjang bahkan tak cukup satu minggu untuk menggapainya. Alor begitu penuh kejutan sekaligus mengagumkan mulai dari taman bawah laut, budaya moko, suku tradisional di pegunungan, hingga Al-Quran tertua di Asia Tenggara. Apakah ini tempat wisata bahari idaman selain Raja Ampat?

 

Alor dikenali sebagai Pulau 1.000 moko, berlokasi di bagian timur Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Sebuah tempat dengan kekayaan bawah laut yang mengagumkan meski belum tersohor seperti Raja Ampat atau Taman Nasional Komodo. Akan tetapi, para penyelam yang pernah menjajalnya menceritakan dari mulut ke mulut bahwa keindahan Alor tak kalah bahkan bila dibandingkan dengan Kepulauan Karibia yang tersohor itu dan bisa jadi lebih megah.

 

Alor menyimpan daya tarik alam, budaya, dan sejarah yang diminati para petualang, peneliti, dan tentunya wisatawan. Meski akses masih terbatas (umumnya dari Kota Kupang dengan pesawat atau kapal laut) tetapi itu tidak menyurutkan minat untuk menjelajahi keistimewaan dan keindahannya. Salah satu keunikan pulau ini adalah ditemukannya banyak moko, padahal di Alor sejak awal masyarakatnya memang tidak pernah memproduksi moko karena merupakan budaya Dongson di Vietnam Utara. Anda dapat mengunjungi Museum 1000 Moko untuk melihat lansung kekayaan budaya Alor, termasuk juga tenunan indah dengan beragam warna dan corak. Tenunan khas Alor (kawate) bahkan sudah melanglangbuana hingga ke Jepang.

 

Di bawah laut sekitar Alor setidaknya ada lebih dari 50 titik menyelam yang tersebar hingga Pulau Pantar. Lokasi menyelam di Alor telah dikunjungi oleh banyak penyelam dari berbagai negara, seperti Amerika, Australia, Austria, Inggris, Belgia, Belanda, Jerman, Kanada, Selandia Baru, dan beberapa negara di Asia. Dari sekian banyak titik meyelam, 20 di antaranya berkualitas prima dan termasuk terbaik di dunia.

 

Karl Muller dalam bukunya “East of Bali”, menyebutkan bahwa Alor memiliki air laut yang bersih, biota laut yang beraneka ragam, dan terdapat titik-titik selam yang dapat dinikmati pada malam hari. Ia menyebut Alor sebagai taman laut kelas dunia.

 

Di daratan Pulau Alor berdiam beberapa suku tradisional Flores dengan adat-istidat yang tidak banyak berubah sejak zaman batu, bahkan salah satunya masih menyimpan tradisi membuat pakaian dari kulit pohon (pakaian ka). Kemegahan budaya Alor dapat Anda jumpai pada suku Takpala yang tinggal di Desa Lembur Barat, Alor Tengah Utara. Suku adat ini masih memegang teguh  tradisi dengan mempertahankan rangkaian bangunan adat berbentuk limas beratap daun kelapa, ditopang empat pilar dalam bingkai pohon asam dan berdinding anyaman bambu. Desa ini didiami suku Abui sebagai suku terbesar di Alor dengan dua rumah adat sebagai simbol utama dan 13 rumah gudang (lumbung pangan).

 

Salah satu kekayaan budaya di Nusa Tenggara atau Sunda Kecil adalah wilayah ini memiliki banyak sekali bahasa daerah (baca: bahasa suku). Di Pulau Alor ada puluhan bahasa dari suku yang mendiami kampung-kampungnya. Banyaknya bahasa di Alor telah ditelaah oleh peneliti bahasa mancanegara sejak tahun 1930-an.

 

 

Di pesisir pantai Alor, ada sebuah desa yang menyimpan Al-Quran tertua di Indonesia bahkan di Asia Tenggara. Al-Quran tersebut terbuat dari kulit kayu dan pewarna alam dengan usia diperkirakan lebih dari 800 tahun. Al-Quran tua ini pernah sekali keluar dari Alor pada April 2011 untuk dipamerkan dalam Festival Legu Gam, Ternate, melalui Kesultanan Ternate.

 

Luas Pulau Alor adalah 2.119,7 km² dengan jumlah penduduk sekira 181.913 jiwa (2010). Kabupaten Alor sendiri merupakan wilayah kepulauan yang terdiri dari 20 pulau dalam 17 kecamatan. Ada 9 pulau yang telah dihuni, yaitu: Pulau Alor, Pulau Pantar, Pulau Pura, Pulau Tereweng, Pulau Ternate, Kepa, Pulau Buaya, Pulau Kangge, dan Pulau Kura. 11 pulau lainnya tidak berpenghuni, masing-masing Pulau Sikka, Pulau Kapas, Pulau Batang, Pulau Lapang, Pulau Rusa, Pulau Kambing, Pulau Watu Manu, Batu Bawa, Pulau Batu Ille, Pulau Ikan Ruing dan Pulau Nubu.

 

Alor termasuk salah satu dari 92 pulau terluar di Indonesia karena berbatasan dengan Timor Leste dan Selat Ombay di sebelah selatan. Alor adalah kepulauan yang dilintasi jalur pelayaran dagang internasional ke Samudera Pasifik. Di bagian Utara Alor berbatasan dengan Laut Flores, di bagian Barat dengan Selat Lomblen dan Kabupaten Lembata, serta di bagian Timur dengan kepulauan Maluku Tenggara Barat.

 

Wilayah Pulau Alor mempunyai ketinggian rata-rata sekira 6 hingga 1700 meter di atas permukaan laut dengan iklim semiarid, yaitu terjadi pergantian musim yang periodenya tidak seimbang. Setiap tahun musim hujannya singkat selama 3–5 bulan dan musim kemaraunya panjang 7-8 bulan. Sungai-sungai di Pulau Alor terbilang pendek dan sempit serta mengalir ke arah utara dan selatan lalu bermuara di Laut Flores, Selat Ombai dan Teluk Kalabahi.

 

Saat ini Kabupaten Alor terdiri dari 17 kecamatan dengan kondisi daratan yang berbukit dan bergunung sehingga memberi variasi iklim yang berbeda tetapi bermanfaat untuk beragam tanaman produksi. Beberapa tanaman yang dibudidayakan adalah: padi, jagung, ubi kayu, ubi jalar, kacang tanah, kacang hijau, kacang kedelai, kelapa, kopi, jambu mente, cengkeh, kemiri, pinang, vanili, kakao, pala, dan lada.

 

Keindahan alam dan keramahan masyarakat di pulau ini seakan menyatu dan membingkiskan pengalaman yang berkesan. Kadang dalam kesederhanaan dapat Anda termukan kedekatan hati dan kesan yang mendalam. Berkunjung ke Alor akan memberi Anda pengalaman menikmati alam yang indah dan sentuhan interaksi masyarakatnya yang ramah. Hal itu seperti banyak disebut orang-orang bahwa kepanjangan Alor adalah: Alam Lestari dan Orang Ramah. (Him | www.indonesia.travel)

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

 

Kota Kalabahi yaitu ibu kota Kabupaten Alor adalah tempat yang kini terus menggeliat sebagai tujuan wisata. Di kota ini ada beberapa penginapan yang meski sederhana tetapi cukup membuat nyaman dengan keramahan dan kelezatan kulinernya.

 

Homestay and Diving La P’tite, Pulau Kepa, Alor

Pulau Kepa, Alor Kecil

Kecamatan Alor Barat laut, Alor, NTT

Telp. +62 386 21141; 21146

Mo

 

Kota Kalabahi yaitu ibu kota Kabupaten Alor adalah tempat yang kini terus menggeliat sebagai tujuan wisata. Di kota ini ada beberapa penginapan yang meski sederhana tetapi cukup membuat nyaman dengan keramahan dan kelezatan kulinernya.

 

Homestay and Diving La P’tite, Pulau Kepa, Alor

Pulau Kepa, Alor Kecil

Kecamatan Alor Barat laut, Alor, NTT

Telp. +62 386 21141; 21146

Mobile. +62 81 353 709 719

Website. www.la-petite-kepa.com/

Berlokasi di Pulau Kepa dan dapat dicapai hanya sekira 15 menit dari dermaga  terdekat di Pulau Alor. Tempat ini dikelola suami istri asal Perancis yaitu Mr. Cedrik dan Mrs. Anne. Mereka berdua fasih berbahasa Indonesia dan sekaligus sebagai operator diving. Mereka dibantu seorang pawang laut bernama Bapak Sere (081338494703) dan istrinya yang handal memasak. Di sini ada beberapa kamar dengan konsep bangunan rumah adat Alor beratap rumbia dan fasilitas mencukupi. Hanya saja air tawar di dini cukup sulit meski tetap diupayakan oleh pengelolanya dengan mengambilnya dari Pulau Alor dengan perahu.

 

Javatoda, Alor Divers

Jalan Tengiri No. 1 Kalabahi, Alor

Mobile: +62 81317804133.

Website: www.alor-divers.com/

Dikelola oleh Mr. Gilles Brignardello yang berkebangsaan Perancis. Di pulau ini ada 6 buah cottage yang nyaman dan di hadapannya terbentang pemandangan pulau, gunung, dan pantai yang indah di sekitar Alor. Di bawah lautnya juga ada banyak terumbu karang yang terjaga dengan baik. Perahu dilarang membuang jangkar di depan pulau ini sehingga pengunjung yang akan datang biasanya akan dijemput dengan sampan untuk tiba di daratnya. Fasilitas di cottage ini ada 6 kamar dengan kamar mandi di dalam, kasur dan ranjang dengan kelambu. Ada juga 1 restoran nyaman dengan menu makanan Indonesia. Bangunan kayu beratap rumbia menegaskan cottage ini berupaya dekat dan ramah dengan alam. Anda tidak diizinkan membawa makanan dari luar, hal itu untuk menghindari sampah plastik. Untuk menginap di tempat ini tidak dapat satu hari, minimal 6 malamdengan biaya 800 euro. Biaya tersebut sekilas sangat mahal tetapi sebenarnya cukup realistis mengingat di dalamnya termasuk menginap selama 6 malam di bungalo yang nyaman, makan dan minum, laundry, transfer atau penjemputan di Alor Kecil, dan menyelam dua kali sehari termasuk perahu dan retribusi Taman Laut Alor. Apabila Anda tertarik maka perlu memesannya terlebih dahulu. 

Apabila Anda memilih untuk menyinap di Kota Kalabahi maka berikut ini beberapa referensinya.

 

Hotel Pelangi Indah

Jalan Diponegoro No. 24, Kalabahi, Alor

Telp. +6 2386 21251

Hotel ini dapat dikatakan paling terkenal di Alor dan kerap dirujuk operator diving. Akan tetapi, Anda jangan berpikir tempat adalah sebuah hotel berbintang. Keluhan dilontarkan para tamu terkait pelayanan, perawatan handuk dan fasilitas ruangannya. Ceritanya akan lain apabila ada hotel pesaing di sekitarnya. Kelebihan Hotel Pelangi Indah adalah selain menyediakan penyewaan mobil, juga lokasinya di tengah kota berhadapan dengan Museum 1000 Moko. Selain itu ada 46 kamar (yang terbanyak saat ini di Alor) dalam empat tipe dengan harga mulai dari Rp65.000,-.

 

Hotel Nusa Kenari Indah

Jalan Diponegoro No. 11, Kalabahi, Alor

Telp. +62 386 21074

Hotel sederhana namun luas dengan 19 unit kamar dan satu aula yang sering menggelar berbagai acara. Di sini menyediakan penyewaan mobil dan motor dan pengantaran ke pelabuhan. Tarifnya mulai dari Rp40.000,-.

 

Homestay Cantik

Jalan Dahlia No.12, Kalabahi, Alor

Telp. +62 0386 21030

Keluarga Christian Dami mengubah rumahnya menjadi homestay untuk mengakomodir para peneliti yang tinggal cukup lama di Alor. Salah satu kelebihan tempat ini adalah 6 kamarnya yang luas dan bersih serta kulinernya yang lezat. Harga per harinya mulai dari Rp75.000,- termasuk makan pagi. Bapak Christian juga dikenal sebagai pemandu yang handal, mengenal seputaran Alor dan pulau sekitarnya, serta memiliki jaringan pertemanan yang luas.

 

Hotel Marlina

Jalan Dipenogoro No.11, Kalabahi, Alor

Telp. +62 386 21208; 21205

 

Hotel Adi Dharma

Jalan R.E. Martadinata No. 12, KalabahiN Alor

Telp. +62 0386 21280

 

Hotel Mawar

Jalan Dipenogoro No.34, Kalabahi, Alor

Telp. +62 386 21251; 21281

 

Hotel Melati

Jalan Dr. Soetomo No. 1, Kalabahi, Alor

Telp. +62 0386 21073

 

Hotel Nur Fitra

Jalan Pasar Paledang, Kalabahi, Alor

Telp. +62 0386 2222124

Tampilkan Lebih

Tips

Apabila Anda ingin mengunjungi Desa Tradisional Takpala maka sebelumnya dapat menghubungi Dinas Pariwisata Kabupaten Alor untuk dibantu agar dapat melihat tarian lego-lego. Tarian ini dilakukan sekira 20 orang dengan bergandengan tangan dan bergerak melingkari mesbah (batu bersusun) yang di atasnya disimpan moko. Tariannya diiringi tetabuhan gong dimana para penari lelaki akan bersyair dan mengena

Apabila Anda ingin mengunjungi Desa Tradisional Takpala maka sebelumnya dapat menghubungi Dinas Pariwisata Kabupaten Alor untuk dibantu agar dapat melihat tarian lego-lego. Tarian ini dilakukan sekira 20 orang dengan bergandengan tangan dan bergerak melingkari mesbah (batu bersusun) yang di atasnya disimpan moko. Tariannya diiringi tetabuhan gong dimana para penari lelaki akan bersyair dan mengenakan perlengkapan adat termasuk senjata.

 

Desa Takpala yang dihuni suku Abui menyandarkan kebutuhan sehari-hari pada hasil hutan sehingga apabila berkunjung ke sana siang hari maka suasana kampung nampak sepi karena mereka sedang pergi ke hutan. Oleh karena itu, Anda perlu meminta bantuan Dinas Pariwisata setempat untuk menyiapkan atraksinya. Desa tradisional Takpala berada di Desa Lembur Barat, Kecamatan Alor Tengah Utara, Kabupaten Alor. Perjalanan ke sana dari Bandar Udara Mali dapat ditempuh dengan ojek. Tersedia angkutan umum dari Terminal Kalabahi atau menggunakan bus jurusan Bukapiting lalu turun di Takalelang. Perjalanan dari Takalelang menuju Takpala memerlukan waktu sekitar 15 menit jika berjalan kaki menanjak tetapi menyuguhkan panorama pesisir pantai yang indah.

 

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Alor

Jalan Dr. Soetomo No. 43 Kalabahi, Alor, Nusa Tenggara Timur

Telp: +62 0386 21160

Email: disbudpar-alor@yahooo.co.id; informasi@disbudpar-alor.com

Website: http://www.disbudpar-alor.com/

 

Anda dapat pula menghubungi salah seorang petugas dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Alor yang dapat menjadi pemandu handal, yaitu Bapak Aminudin Mira melalui nomor 082145888385.

 

Apabila Anda membutuhkan seorang operator diving berpengalaman maka Donovan Whitford adalah seorang P.A.D.I. Divemaster, Instructor dan Master Scuba Diver Trainer asal Australia yang telah menyelam di Alor selama 20 tahun (1992-2012). Donovan diperkirakan telah melakukan penyelaman mencapai lebih dari 4.500 kali. Apabila Anda ingin mendapatkan pengalaman menyelam terbaik di Alor maka dapat menghubunginya melalui nomor +628123960107. Kunjungi pula website Dive Alor Dive di laman: http://www.divealordive.com/bookings.htm.

 

Berikut ini beberapa referensi operator diving di Pulau Alor.

 

Alor Dive

Jalan Gatot Subroto No.33, Kalabahi, Alor, NTT

Telp. +62 386 2222663

Mobile. +62 81339648148

Email. info@alor-dive.com

Website. www.alor-dive.com

 

Pulau Pantar

Telp. 0813 17804133

www.alor-divers.com

 

La P'tite, Pulau Kepa, Alor Kecil

Telp. 0813 53709719

www.la-petite-kepa.com

 

Beberapa operator diving juga dapat dipesan dari Kupang yang akan mefasilitasi Anda menelusuri keidahan taman bawah laut Alor.

 

Flobamora Travel

Jalan Hati Suci No.50, Kupang

Telp. +62 380 831798

 

Nusatin Travel Travel

Jalan Jenderal Sumdirman No.25, Kupang

Telp. +62 380 21086

 

Ellyandu Travel

Jalan Sumatera No. 13, Kupang

Telp. +62 380 821473

 

Stindo Travel

Jalan Perintis Kemerdekaan No. 17, Kupang

Telp. +62 380 821473

 

Montana Travel

Jalan Herewila No. 11, Kupang

Telp. +62 380 826814; 822272

 

Pitoby Travel

Jalan Jenderal Sudirman, Kupang

Telp. +62 380 832700

 

SKTM

Jalan RW Monginsidi, Komplek Ruko Lontar permai Blok B/17, Kupang

Telp. +62 380 8333990

 

Dwie Prasetyo Trip Planner

Telp. +62 858 1069 7553

www.tukangjalan.com

 

Adalah tindakan bijaksana apabila Anda turut menjaga kelestarian biota laut di perairan Alor dengan tidak melakukan pengrusakan saat menyelam. Tidak perlu memaksakan diri ingin menyentuh karang atau hewan kecil yang tak berdaya meskipun mereka memang sangatlah indah dan menawan. Satu lagi, jangan membuang sampah apapun ke laut maupun pinggir pantai. Bagaimanapun masyarakat setempat sangat menghargai peran Anda turut menjaga kebersihan dan kelestarian alam di Alor. Alam cantik di Pulau Alor tidak layak dikotori oleh sampah apalagi dirusak dengan bom untuk menangkap ikan.

Tampilkan Lebih

Berbelanja

Di Kalabahi, yaitu ibu kota Kabupaten Alor, tersedia rumah makan, penginapan, pemandu wisata, dan toko souvenir khas Alor. Ada Pasar Kedelang di Kota Kalabahi sebagai tempat untuk Anda berbelanja kebutuhan harian hingga oleh-oleh khas Alor. Pasar ini juga dapat menjadi tempat apabila Anda ingin melihat dan berinteraksi dengan penduduk Alor yang datang dari berbagai kampung termasuk mereka  da

Di Kalabahi, yaitu ibu kota Kabupaten Alor, tersedia rumah makan, penginapan, pemandu wisata, dan toko souvenir khas Alor. Ada Pasar Kedelang di Kota Kalabahi sebagai tempat untuk Anda berbelanja kebutuhan harian hingga oleh-oleh khas Alor. Pasar ini juga dapat menjadi tempat apabila Anda ingin melihat dan berinteraksi dengan penduduk Alor yang datang dari berbagai kampung termasuk mereka  dari pelosok gunung maupun  pesisir pantai dari pulau lain.

 

Dekranasda atau Dewan Kerajinan Rakyat Nasional Alor berlokasi di Jalan DR. Soetomo di Kota Kalabahi. Tempat ini menjual beragam tenunan alor yang indah kaya corak dan warna. Anda dapat memilih corak gambar penyu, gajah, ikan, ayam, dan tentunya bunga kenari. Tenunan alor dikenal masyarakat setempat sebagai kawate. Dekranasda juga menjual beraneka hasil kerajinan khas alor lainnya seperti dompet, hiasan rambut, tas kecil, hingga kaos bertuliskan Alor.

Tampilkan Lebih

Berkeliling

Untuk berkeliling di Alor maka pilihan terbaik adalah menyewa kendaraan yang dapat disediakan melalui perantara penginapan atau hotel tempat Anda tinggal. Dari sana juga dapat Anda minta bantuan pemandu untuk mengantar dan menjelaskan banyak lokasi menarik di Pulau Alor. Apabila masih kesulitan maka dapat menghubungi petugas Dinas Pariwisata setempat, salah satunya adalah Mahdi (081331800188). Ia

Untuk berkeliling di Alor maka pilihan terbaik adalah menyewa kendaraan yang dapat disediakan melalui perantara penginapan atau hotel tempat Anda tinggal. Dari sana juga dapat Anda minta bantuan pemandu untuk mengantar dan menjelaskan banyak lokasi menarik di Pulau Alor. Apabila masih kesulitan maka dapat menghubungi petugas Dinas Pariwisata setempat, salah satunya adalah Mahdi (081331800188). Ia adalah orang yang dapat diandalkan dan tentunya mengenal banyak tujuan wiasta di Pulau Alor.

 

Apabila Anda memilih menggunakan kendaraan umum maka bemo atau angkutan umum kota  yang berwarna merah dan angkutan umum desa yang berwarna biru dapat dimanfaatkan. Ada pilihan lain yaitu berupa bus atau ojek. Angkutan umum di Alor dihiasi banyak stiker dan jangan kaget saat melaju akan diiringi suara musik yang keras untuk menarik perhatian calon penumpang. Meski demikian tempat duduk dan suasana di dalam kendaraan ini cukup nyaman. Dalam waktu tidak lama Anda dapat bercengkrama dengan orang di dalamnya itu karena masyarakat Alor terkenal ramah dan mudah tersenyum. Mereka juga dengan senang hati dapat memberi Anda penjelasan atau bantuan arah dan tempat yang ingin Anda tuju saat berkeliling.

Tampilkan Lebih

Transportasi

Untuk menyambangi Pulau Alor, Anda dapat memanfaatkan transportasi udara dari Kota Kupang, Ibu kota Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Dari Kupang ada beberapa maskapai penerbangan yang melayani jalur ke Bandar Mali di Kota Kalabahi. Waktu tempuh dengan pesawat sekira 1 jam. Trans Nusa menyediakan penerbangan setiap hari dari dan ke Kupang-Alor. Untuk reservasi dapat menghubungi kantornya, yaitu:

Untuk menyambangi Pulau Alor, Anda dapat memanfaatkan transportasi udara dari Kota Kupang, Ibu kota Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Dari Kupang ada beberapa maskapai penerbangan yang melayani jalur ke Bandar Mali di Kota Kalabahi. Waktu tempuh dengan pesawat sekira 1 jam. Trans Nusa menyediakan penerbangan setiap hari dari dan ke Kupang-Alor. Untuk reservasi dapat menghubungi kantornya, yaitu: Trans Nusa, Jalan Jenderal Soedirman, No. 68, Kupang, Telp. +62 380 822555.

 

Pilihan transportasi lain dari Kupang adalah menggunakan feri dengan waktu tempuh 12 jam menuju Larantuka. Berikutnya melanjutkan perjalanan dengan naik kapal kayu menuju Pelabuhan Kalabahi sekira 1 jam. Pelabuhan Kalabahi cukup ramai karena melayani arus lalu lintas laut bagi kapal penumpang, niaga dan kargo, serta perahu tradisional. Semua kapal mempunyai jadwal yang menghubungkan Kalabahi dengan desa-desa di Alor maupun daerah-daerah di wilayah NTT lainnya.

 

Anda dapat berkeliling di Kota Kalabahi, ibu kota Kabupaten Alor menggunakan angkutan umum yang disebut bemo. Ada dua jenis angkutan umum di Kalabahi, yaitu yang berwarna merah (kota) dan biru (desa). Kendaraan ini akan mendendangkan lagu bersuara nyaring untuk menarik perhatian calon penumpang juga dihiasi banyak stikel dan tulisan popular yang mendefeinisikan sang pemiliknya. Selain bemo, ada juga bus antarkecamatan, ojek dan juga kendaraan sewaan yang akan sangat bermanfaat apabila Anda tidak ingin berganti-ganti kendaraan umum. 

Tampilkan Lebih

Kuliner

Secara pasti kuliner khas Alor adalah kenari, jagung titi, dan kue rambut. Ketiga kudapan ringan tersebut mudah Anda jumpai di pasar tradisional Kalabahi. Untuk mendapatkan ketiganya sekaligus dalam satu kardus cukup Rp50.000,-.

 

Kue rambut bentuknya mirip gumpalan rambut dan biasanya menjadi teman minum kopi atau teh. Kudapan ini terbuat dari adonan tepung tapioka, tepung beras, air gulan

Secara pasti kuliner khas Alor adalah kenari, jagung titi, dan kue rambut. Ketiga kudapan ringan tersebut mudah Anda jumpai di pasar tradisional Kalabahi. Untuk mendapatkan ketiganya sekaligus dalam satu kardus cukup Rp50.000,-.

 

Kue rambut bentuknya mirip gumpalan rambut dan biasanya menjadi teman minum kopi atau teh. Kudapan ini terbuat dari adonan tepung tapioka, tepung beras, air gulan pohon lontar, dan gula pasir. Untuk membuatnya tipis seperti rambut adalah melalui cetakan berbahan kaleng yang dasarnya dilubangi seperti saringan lalu diteteskan ke wajan yang telah diisi minyak panas. Adonan dibentuk seperti kerucut dengan melipatnya kemudian digoreng.

 

Jagung bose diolah dari jagung berbiji putih yang direndam di air kapur sirih. Kulit arinya dibuang lalu bulir jagung dijemur, direbus hingga matang kemudian disiram santan. Bubur jagung ini biasanya menjadi dinikmati bersama ikan bakar atau sebagai pengganti nasi.

 

Makanan khas Alor ada juga hasil olahan jagung lainnya yaitu jagung titi. Terbuat dari biji jagung yang dipipil bijinya menjadi bulir kemudian disangrai dalam kuali tanah liat dengan tungku kayu. Berikutnya ditumbuk perlahan (dititi) dengan batu hingga pipih. Biasanya jagung titi dinikmati bersama kenari.

 

Lodeh jantung pisang adalah kuliner khas Alor yang patut dicicipi. Berupa bagian dalam jantung pisang kepok yang dipilih dan dipilah kemudian dicampur bumbu kaldu yang nikmat.

 

Mama Resto berlokasi di Pantai Kadelang, Kota Kalabahi, tidak jauh dari pasar terbesar di kota ini yaitu Pasar Kedelang. Mama Resto berdiri sejak awal tahun 2012 dengan menu andalan berupa ikan kuah asam yang lezat. Kelebihan restoran ini adalah menyuguhkan pemandangan pantai dan gunung di hadapannya sehingga saat Anda melahap aneka kuliner khas Alor  akan dimanjakan suasana pantai dan gunung. Tempatnya terbilang sangat nyaman, bersih, dan terawat berupa bangunan panggung dari kayu yang berada di pinggir pantai. Alamatnya di Pantai Kadelang, Kalabahi, Telp: +62 0386 222 2845.

 

Di Pantai Reklamasi, tepatnya Jalan Binongko ada aneka warung yang buka malam hari hingga pukul 01.00. Di sini ada aneka jajanan dan makanan seperti gado-gado, soto, bakso, sate ayam, hingga ikan bakar.

 

Rumah Makan Lalapan Happy di Jalan Binongko juga buka malam hari dengan menu andalannya adalah nasi ayam kampung yang lezat,

 

Apabila memang Anda mencari makanan padang maka dapat menyambangi Rumah Makan Padang Gantiang. Lokasinya di Jalan dipenogoro No. 69 dan buka pagi hingga sore. Tentu saja menu andalannya adalah nasi rendang yang terkenal itu.

 

Restoran Tiga Berlian

Jalan Jenderal Sudirman

Telp. +62 386 21385; 21242

Menu andalannya adalah capcai kuah ayam.

 

Restoran Penyebrangan dan Jember

Jalan Panglima Polim No. 58

Telp. +62 386 21385

Menu andalannya adalah nasi pecel dnan nasi campur.

 

Rumah Makan Kediri

Jalan R.E. Martadinata No.21

Telp. +62 0386 222 2353

Makanan andalannya adalah nasi gulai dan nasi ayam.

 

Restoran Pelangi

Jalan R.E Martadinata No. 26, Kalabahi, Alor

 

Restoran Wijaya

Telp. +62 386 211242, 21247

 

Restoran Anggrek

Telp. +62 386 21242; 21246

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Di Alor dapat Anda temukan perpaduan ekstrem antara daerah pesisir dan pegunungan terjal yang dihuni masyarakat berbeda karakter tetapi memiliki persamaan yaitu mereka begitu bersahaja dan ramah.

 

Pulau Alor adalah pilihan sempurna bagi Anda yang ingin mencari alternatif tempat menyelam selain Raja Ampat atau Pulau Komodo. Airnya yang jernih memungkinkan Anda melihat terumbu karang yan

Di Alor dapat Anda temukan perpaduan ekstrem antara daerah pesisir dan pegunungan terjal yang dihuni masyarakat berbeda karakter tetapi memiliki persamaan yaitu mereka begitu bersahaja dan ramah.

 

Pulau Alor adalah pilihan sempurna bagi Anda yang ingin mencari alternatif tempat menyelam selain Raja Ampat atau Pulau Komodo. Airnya yang jernih memungkinkan Anda melihat terumbu karang yang cantik dan kekayaan biota laut dari jarak pandang 40 meter. Anda dapat menemukan berbagai macam biota laut seperti paus, hiu, pari hingga mola-mola, mantis, dan tentunya juga ada ikan lucu napoleon.

 

Di Pulau Alor bahkan masih ada beragam biota laut langka yang belum diberi nama. Semuanya begitu memesona. Para penyelam menamakan titik-titik diving tersebut sebagai Baruna’s Dive Sites at Alor, lokasinya terbentang mulai dari Alor Besar, Alor Kecil, Dulolong, Pulau Buaya, Pulau Kepa, Pulau Ternate, Pulau Pantar, dan Pulau Pura. Beberapa titik meyelam yang terkenal di Alor telah dinamai, yaitu: Baruna’s Point, Never-Never wall, Cave Point, Barrel Sponge Wall, Mola-Mola Point, Night Snacks, Alor Expree, Rocky Point, Three Coconuts, Moving Pictures, Eagle Ray Point, Rahim’s Point, Tuna Channel, Anemone Country, Sharks Reeway, Octopus Garden, Captain’s Choice, The Refrigerator, Half Moon Bay, Peter’s Prize, Crocodile Rook,  The Edge, Coral Clitts, Baeylon, The Arch, Fallt Line, The Pacth, Nite Delht, Kal’s Dream, The Ball, Trip Top, The Mlai Hall, No Man’s Land, The Chatedral, School’s Ut, dan Shark Close. Nama-nama titik menyelam  tersebut datang dari operator diving atau kadang dari penyelam sendiri. Kadang satu lokasi memiliki dua atau tiga nama. Beberapa di antaranya tidak diberi nama dan disimpan oleh operator diving untuk memberi kejutan bagi para penyelam.

 

Selain tempat-tempat tersebut sebenarnya masih banyak tersebar titik meyelam yang masih terus dijelajahi olah para penyelam dan segera diberi nama. Jangan heran di sekitar perairannya akan Anda temui kapal-kapal yang datang dari Bali atau Taman Nasional Komodo untuk tinggal beberapa lama dan menjajal banyak titik menyelamnya.

 

Saat di darat dan beristirahat selepas menyelam mengapa tidak meluangkan waktu sehari berkeliling mennikmati budaya Alor. Salah satunya adalah melihat langsung Al-Quran tua di Desa Alor Besar, Kecamatan Alor Barat Laut. Al-Quran tertua di Indonesia bahkan di Asia Tenggara ini ditulis pada kulit kayu dengan pewarna alam dan masih utuh kelengkapan ayat dan suratnya meskipun beberapa bagian sudah terkoyak. Saat ini Al Quran tersebut disimpan oleh Nurdin Gogo yang menjadi generasi ke-15 keturunan Iang Gogo, yaitu salah satu penyebar agama Islam yang datang dari Ternate pada masa Sultan Baabullah (1570-1583) tetapi  diperkirakan Al-Quran tua ini sudah ada sebelum masa pemerintahannya.

 

Bagi Anda pendaki gunung dapat menjajal tempat yang masih perawan, yaitu Gunung Delaki Sirung di Pulau Pantar dan Gunung Koya-Koya di Pulau Alor. Beberapa gunung di Pulau Alor dan pulau sekitarnya perlu meminta izin dari kepala desa atau tetua adat, untuk itu pastikan hal ini dipenuhi dengan bantuan seorang pemandu berpengalaman. 
 

Hutan Nostalgia adalah tempat bagi Anda yang ingin menyimpan kenangan selepas menyambangi Alor. Di sini Anda dapat menanam pohon dengan nama dan alamat yang dapat dilihat apabila suatu waktu datang kembali ke Alor.

 

 

Sambangi beberapa desa tradisional di Alor seperti Takpala. Sebuah perkampungan tradisional di Alor meliputi 10 hingga 50 rumah yang berjajar mengelilingi sebuah tumpukan batu yang disebut misbah, yaitu batu bersusun sebagai pusat ritual pemujaan, simbol pemersatu sekaligus kekuatan spiritual suku. Sebagai kampung tradisional, Takpala memiliki 12 rumah adat dan merupakan tujuan wisata Alor yang telah ditata cukup baik. Memasuki kawasan Desa Takpala tidak dipungut retribusi tetapi untuk menyaksikan rangkaian tarian adat dan atraksinya maka ada biaya sebesar Rp 1 juta. Ini adalah harga yang sepadan dengan kesempatan melihat langsung beragam tarian paling terkenal dari suku terbesar di Alor. Selain itu, berfoto bersama tetua suku atau anak-anak mereka akan menjadi kenangan yang sangat berkesan dan dapat Anda dipamerkan kepada keluarga atau rekan-rekan sepulangnya nanti. 

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Diving & Snorkeling

Diving & Snorkeling Rumah bagi seperempat kehidupan laut dunia, Kepulauan Indonesia termahsyur akan diving kelas dunia dan keindahan bawah laut yang memukau. Selami dan...

selengkapnya

Destinasi Terkait