Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:13577

Beranda » Ngada : Bersentuhan dengan Tradisi Leluhur dari Zaman Batu

Ngada : Bersentuhan dengan Tradisi Leluhur dari Zaman Batu

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Ngada

  2. Ngada

  3. Ngada

  4. Ngada

  5. Ngada

  6. Ngada

  7. Ngada

  8. Ngada

  9. Ngada

  10. Ngada

  11. Ngada

 

Tinjauan

Jauh di tepian timur Pulau Flores, di sebelah barat Maumere, Kabupaten Sikka, tersebutlah Kabupaten Ngada dengan desa-desa tradisionalnya yang sangat memukau. Kini tiba saatnya Anda merasakan sentuhan langsung dengan segala kemegahan budaya yang jarang terungkap bahkan oleh para petualang. Kunjungan ke desa tradisonal ini akan menjadi pelengkap sempurna melancong di Flores setelah menyambangi 

Jauh di tepian timur Pulau Flores, di sebelah barat Maumere, Kabupaten Sikka, tersebutlah Kabupaten Ngada dengan desa-desa tradisionalnya yang sangat memukau. Kini tiba saatnya Anda merasakan sentuhan langsung dengan segala kemegahan budaya yang jarang terungkap bahkan oleh para petualang. Kunjungan ke desa tradisonal ini akan menjadi pelengkap sempurna melancong di Flores setelah menyambangi Taman Nasional Komodo yang terkenal itu.

Mengunjungi Ngada bukanlah hal yang sulit karena jalan di Flores tak begitu rumit seperti di Pulau Jawa atau Sumatera. Ngada bersebelahan dengan Sikka dan Ende sehingga tak sulit mencapainya. Para petualang sering melalui jalan-jalan ke Bajawa. Angkot dan ojek selalu menjadi pilihan populer bagi para petualang. Alternatif lain Anda dapat menyewa kendaraan di Maumere atau di Labuan Bajo.

Ngada telah memperlihatkan toleransi terhadap pengaruh luar. Sentuhan modernisasi sudah menjadi hal biasa di ibukotanya yaitu Bajawa. Infrastruktur, fasilitas umum, dan beragam bangunan tidaklah jauh berbeda dengan kota lain di Flores yang sedang berkembang menuju abad ke-22. Akan tetapi, hanya belasan kilometer dari Bajawa, sebuah desa seolah tak pernah melalui abad 20, bahkan abad 19, desa tersebut masih terus mempertahankan kesederhanaannya dengan tradisi kuno yang dihidupkan dengan kuat.

Jadikan hari Anda di Desa Bena atau Desa Lupa sebagai hari yang menyenangkan berinteraksi dengan masyarakat setempat. Cobalah memakan sirih yang merupakan kegiatan mengasyikan para ibu di sana. Lihat bagaimana mereka melalui hidup dalam kesehariannya. Hargai kepercayaan dan tradisi mereka maka suatu waktu Anda sendiri akan bersyukur betapa hidup ini begitu berharga dan bermakna.

Di Desa Bena atau Desa Lupa akan Anda dapati batu-batu seperti taring babi hutan atau raksasa menengadah ke langit bersandar rapi di tepi altar yang juga terbuat dari batu. Konon persembahan bagi para dewa dulunya dilakukan di atasnya. Penataan lahan dan lanskap arsitektur yang penuh bebatuan tersebut menandakan budaya zaman megalitik masih tersisa dan bertahan di sini. Masih dalam kawasan yang sama, rumah panggung beratap rumbia berjajar saling berhadapan membawa Anda pada nuansa masyarakat tradisional sesungguhnya.

Desa Bena lokasinya tak jauh dari Bajawa sekitar 12 kilometer sajatetapi dalam perhitungan waktu, desa ini memiliki kehidupan seolah di abad ke-17 atau 18. Perjalanan ke Desa Bena tak begitu mudah karena kondisi jalan yang belum laik (baca: pantas; layak), sehingga waktu yang diperlukan dapat mencapai 1 jam. Namun demikian, sebaiknya tetap diingat bahwa kecepatan bukanlah hal terpenting dalam berpetualang. Apa yang akan Anda dapatkan, lihat, rasakan, dan dengar adalah hal penting sehingga kecepatan rata-rata 12 km/jam tentulah bukan masalah.

Anggota masyarakat di Desa Bena merupakan anggota klan tertentu yang diwakili oleh setiap rumah yang berdiri di dalamnya. Rumah di Bena dibagi dalam tiga area, yakni area tamu, area tidur, dan area bekerja. Sementara para pria bekerja di ladang maka para ibu bekerja di serambi sambil menenun kain ikat dengan warna-warni sungguh menawan.Anda dapat melihat cara pembuatan tradisionalnya atau mengapa tidak membelinya langsung.

Di dalam sistem kemasyarakatan Bena dan umumnya di desa-desa tradisional di Ngada, sistem matrilineal adalah tatanan yang dipertahankan hingga kini. Garis keturunan dari ibu memegang peranan penting terutama perihal waris dan gelar. Akan tetapi, nyatanya kepemimpinan tidak menjadi harus matriarki karenamasyarakat tradisional di Ngada lentur dengan kepemimpinan para pria.

Pusatkan perhatian Anda ke tengah pelataran di Bena untuk melihat lambang-lambang kepercayaan kuno. Termasuk juga tumpukan batu yang merupakan kuburan para leluhur, seolah dibuatkan rumah oleh para penduduk desanya. Tempat yang dianggap keramat oleh masyarakatnya ini selalunya dalam keadaan rapih dan bersih. Patutlah Anda kiranya turut menghormati dan bertoleransi.

Walau masih memegang kepercayaan kepada para leluhur, masyarakat Bena sudah banyak yang memeluk agama Katolik. Nampak poster dan tanda-tanda di atas batu bernuansakan Katolik. Menariknya, mereka pun percaya bahwa ada dewa pria atau dewa langit, serta dewa wanita atau dewa bumi. Keduanya berjalan seiring dalam kehidupan masyarakat ini. Hal tersebut tercermin dari aktifnya kegiatan gereja dan juga tumpukan tulang rahang babi dan juga tanduk-tanduk kerbau yang disusun di depan rumah para penduduk desa yang dianggap lebih makmur dan berpengaruh. Itu juga sebagai simbol penting dalam kemasyarakatan.

Bila ingin melihat desa lain maka Anda bisa mencoba mengunjungi Desa Lupa yang sering didatangi wisatawan asing. Karena berkendaraan terkadang dianggap sebagai hal yang membosankan maka banyak wisatawan yang memilih pulang dari Bena dengan cara berjalan kaki sehingga dapat mampir ke desa-desa lainnya yang memiliki fitur dan karakter hampir serupa. (Him | www.indonesia.travel)

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Berbelanja

Salah satu suguhan menarik di desa-desa di sini adalah bagaimana mama-mama mempertahankan tradisi menenun di depan rumah mereka. Alat tradisional itu mampu menghasilkan berhelai-helai kain tenun dengan pewarna alam. Anda bisa membelinya langsung seharga Rp150-250 ribu.

Salah satu suguhan menarik di desa-desa di sini adalah bagaimana mama-mama mempertahankan tradisi menenun di depan rumah mereka. Alat tradisional itu mampu menghasilkan berhelai-helai kain tenun dengan pewarna alam. Anda bisa membelinya langsung seharga Rp150-250 ribu.

Transportasi

Tidak ada yang lebih mengesankan daripada merasakan langsung kehidupan di desa-desa tradisional di Ngada. Mama-mama di sana telah menyiapkan ruang di rumah mereka untuk wisatawan menginap, lengkap dengan makanan yang lezat, air kelapa yang segar hingga bergelas-gelas tuak khas Flores. Bayangkan hari-hari Anda akan dimanjakan dengan segarnya udara dari lereng Gunung Inerie, sambil bermain dengan an

Tidak ada yang lebih mengesankan daripada merasakan langsung kehidupan di desa-desa tradisional di Ngada. Mama-mama di sana telah menyiapkan ruang di rumah mereka untuk wisatawan menginap, lengkap dengan makanan yang lezat, air kelapa yang segar hingga bergelas-gelas tuak khas Flores. Bayangkan hari-hari Anda akan dimanjakan dengan segarnya udara dari lereng Gunung Inerie, sambil bermain dengan anak-anak kecil yang lucu, hewan peliharaan mereka, juga dihibur dengan suara merdu dari mama-mama yang begitu percaya diri menyanyi di hadapan Anda. Biarkan telinga Anda menikmati warga desa saling bercakap dalam bahasa ngada karena aksennya yang begitu unik. Bawalah kamera untuk mengabadikan setiap senyum yang terlihat di sana.

 

Jangan lupa bahwa trekking merupakan kesempatan Anda mengenali begitu banyak kekayaan flora di Ngada. Mulai dari cengkeh, kemiri, jahe, balsam, hingga enau yang merupakan bahan dasar untuk membuat moke atau tuak Flores. Dalam perjalanan dari Kampung Bena menuju Desa Gurusina, akan ada turunan curam yang  membawa Anda menelusuri hutan-hutan bambu raksasa dengan diameter sekira 60 cm. Di sini pula tempat habitat kadal mabuya (Mabuya multifasciata), kadal terkecil di dunia yang banyak dicari ilmuwan sebagai obat penawar penyakit HIV/AIDS.

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Tidak ada yang lebih mengesankan daripada merasakan langsung kehidupan di desa-desa tradisional di Ngada. Mama-mama di sana telah menyiapkan ruang di rumah mereka untuk wisatawan menginap, lengkap dengan makanan yang lezat, air kelapa yang segar hingga bergelas-gelas tuak khas Flores. Bayangkan hari-hari Anda akan dimanjakan dengan segarnya udara dari lereng Gunung Inerie, sambil bermain dengan an

Tidak ada yang lebih mengesankan daripada merasakan langsung kehidupan di desa-desa tradisional di Ngada. Mama-mama di sana telah menyiapkan ruang di rumah mereka untuk wisatawan menginap, lengkap dengan makanan yang lezat, air kelapa yang segar hingga bergelas-gelas tuak khas Flores. Bayangkan hari-hari Anda akan dimanjakan dengan segarnya udara dari lereng Gunung Inerie, sambil bermain dengan anak-anak kecil yang lucu, hewan peliharaan mereka, juga dihibur dengan suara merdu dari mama-mama yang begitu percaya diri menyanyi di hadapan Anda. Biarkan telinga Anda menikmati warga desa saling bercakap dalam bahasa ngada karena aksennya yang begitu unik. Bawalah kamera untuk mengabadikan setiap senyum yang terlihat di sana.

 

Jangan lupa bahwa trekking merupakan kesempatan Anda mengenali begitu banyak kekayaan flora di Ngada. Mulai dari cengkeh, kemiri, jahe, balsam, hingga enau yang merupakan bahan dasar untuk membuat moke atau tuak Flores. Dalam perjalanan dari Kampung Bena menuju Desa Gurusina, akan ada turunan curam yang  membawa Anda menelusuri hutan-hutan bambu raksasa dengan diameter sekira 60 cm. Di sini pula tempat habitat kadal mabuya (Mabuya multifasciata), kadal terkecil di dunia yang banyak dicari ilmuwan sebagai obat penawar penyakit HIV/AIDS.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Desa Tradisional

Desa Tradisional Negara dengan ratusan kelompok etnik, keanekaragaman budaya Indonesia layak untuk dijelajahi. Temukan dan resapi kebudayaan unik dan kehidupan...

selengkapnya

Destinasi Terkait