Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:23334

Beranda » Pangkalan Bun: Keindahan Di Sepanjang Sungai Arut

Pangkalan Bun: Keindahan Di Sepanjang Sungai Arut

 

Tinjauan

Jadwal penerbangan memungkinkan wisatawan yang berkunjung ke Taman Nasional Tanjung Puting langsung ke tujuannya dan melewatkan satu kota menarik dan menyenangkan di sepanjang Sungai Arut. Ya, kota tersebut adalah Pangkalan Bun.

Siapa pun yang minum dari Sungai Arut pasti akan kembali ke Pangkalan Bun

Ungkapan klasik tersebut cocok bagi mereka yang mengunjungi kota ini untuk pertama kalinya.

Jadwal penerbangan memungkinkan wisatawan yang berkunjung ke Taman Nasional Tanjung Puting langsung ke tujuannya dan melewatkan satu kota menarik dan menyenangkan di sepanjang Sungai Arut. Ya, kota tersebut adalah Pangkalan Bun.

Siapa pun yang minum dari Sungai Arut pasti akan kembali ke Pangkalan Bun

Ungkapan klasik tersebut cocok bagi mereka yang mengunjungi kota ini untuk pertama kalinya. Sebuah ungkapan yang menggambarkan perasaan rindu seseorang setelah mengunjungi kota ini. Kehidupan khas tepi sungai berpadu bersama beberapa situs bersejarah di pinggiran Pangkalan Bun yang istimewa.

Pangkalan Bun berfungsi adalah pintu gerbang bagi Anda yang ingin memulai petualangan menjelajah di alam liar Taman Nasional Tanjung Puting yang eksotis

Secara administratif, Pangkalan Bun adalah kecamatan dan merupakan ibu kota Kabupaten Kotawaringin Barat. Kota kecil yang ramai ini dahulu merupakan kursi kekuasaan Kesultanan Kutaringin pada masa pemerintahan Sultan Imanudin tahun 1811-1814.

Secara historis, Kesultanan Kutaringin pernah menjadi kabupaten kerajaan Banjar yang muncul sebagai kesultanan yang terpisah pada masa pemerintahan Sultan Banjar IV Mustainbillah. Kesultanan ini berada di bawah pemerintahan Kerajaan jawa Majapahit, sehingga jejak budaya Jawa melimpah di daerah ini.

Sisa-sisa peninggalan kesultanan dapat ditemukan di Keraton atau Istana Kuning, tepatnya di pusat kota Pangkalan Bun. Istana tersebut sudah pernah direkonstruksi karena pernah terbakar tahun 1986.

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Sebagai kota yang juga dianggap tujuan wisata sebelum menuju Taman Nasional Tanjung Puting, ada beberapa hotel dan penginapan sederhana yang dapat Anda temukan di Pangkalan Bun.

Berikut adalah beberapa akomodasi yang Anda dapat temukan di Pangkalan Bun:

Purnama Indah Hotel
Jalan A. Yani Km. 2
Telepon: (0532) 24990

Agus Dwi Jaya Hotel
Jalan Pasir Panjang
Telepon: (0532) 23386

Andika Hotel
Jalan Hasanud








Sebagai kota yang juga dianggap tujuan wisata sebelum menuju Taman Nasional Tanjung Puting, ada beberapa hotel dan penginapan sederhana yang dapat Anda temukan di Pangkalan Bun.

Berikut adalah beberapa akomodasi yang Anda dapat temukan di Pangkalan Bun:

Purnama Indah Hotel
Jalan A. Yani Km. 2
Telepon: (0532) 24990

Agus Dwi Jaya Hotel
Jalan Pasir Panjang
Telepon: (0532) 23386

Andika Hotel
Jalan Hasanudin 20
Telepon: (0532) 21218 - 21363

Bone Hotel
Jalan Domba 21
Telepon: (0532) 21213

Abadi Hotel
Jalan P. Antasari 150
Telepon: (0532) 21021

Thamrin Hotel
Jalan P. Diponegoro
Telepon: (0532) 22061 - 22173 - 21376

Candi Agung Hotel
Jalan Patih Surya Dilaga
Telepon: (0532) 22259 - 21483

Rimba Lodge Hotel
Jalan Domba  
Telepon: (0532) 25044

Diana Hotel
Jalan Pakunegara 18
Telepon: (0532) 21375

Sampuraga Hotel
Jalan Domba  9
Telepon: (0532) 21196

Garuda Hotel
Jalan Gerilya 377 Kumai
Telepon: (0532) 61145

Melati Mutiara Hotel
Jalan Sukma Aria Ningrat 4
Telepon: (0532) 23498

Selecta Hotel
Jalan P. Antasari 1/13
Telepon: (0532) 21532

Tampilkan Lebih

Berkeliling

Taksi dari atau ke Bandara Iskandar ongkosnya Rp50.000,00. Sementara opelet sekitar Rp5.000,00. Mini bus ke Kumai berangkat dari terminal yang terletak di dekat pasar di Jalan P. Antasari dengan biaya sekitar Rp10.000,00

Cara terbaik untuk berkeliling di sekitar Pangkalan Bun jelas tidak melalui darat, karena sebagaian besar kota berada di sepanjang Sungai Arut. Cara terbaik untuk berkeliling ada

Taksi dari atau ke Bandara Iskandar ongkosnya Rp50.000,00. Sementara opelet sekitar Rp5.000,00. Mini bus ke Kumai berangkat dari terminal yang terletak di dekat pasar di Jalan P. Antasari dengan biaya sekitar Rp10.000,00

Cara terbaik untuk berkeliling di sekitar Pangkalan Bun jelas tidak melalui darat, karena sebagaian besar kota berada di sepanjang Sungai Arut. Cara terbaik untuk berkeliling adalah menggunakan beberapa klotok tradisional atau perahu getek.

Tampilkan Lebih

Transportasi

Jalur Udara

Trigana Air menghubungkan Pangkalan Bun Jakarta, Semarang, dan Surabaya melalui penerbangan harian ke dan dari Bandara Iskandar.

Kalstar Aviation juga menyediakan penerbangan harian dari Semarang ke Pangkalan Bun. Dari Surabaya berangkat pada Senin, Rabu, Kamis, dan Sabtu. Dari Pangkalan Bun, Kalstar juga melayani penerbangan ke Jakarta, Banjarmasin, Ketapang, Pontianak, Sampit,

Jalur Udara

Trigana Air menghubungkan Pangkalan Bun Jakarta, Semarang, dan Surabaya melalui penerbangan harian ke dan dari Bandara Iskandar.

Kalstar Aviation juga menyediakan penerbangan harian dari Semarang ke Pangkalan Bun. Dari Surabaya berangkat pada Senin, Rabu, Kamis, dan Sabtu. Dari Pangkalan Bun, Kalstar juga melayani penerbangan ke Jakarta, Banjarmasin, Ketapang, Pontianak, Sampit,  Semarang, dan Surabaya.

Aviastar juga melayani penerbangan harian dari Jakarta dan dari Semarang setiap hari Senin dan Jumat. Aviastar juga melayani penerbangan ke Ketapang sekali setiap 2 hari.

 

Melalui Laut

Pelabuhan Kumai, sekitar 35 menit dari Pangkalan Bun melayani penyeberangan dari Jawa dengan kapal kargo, phinisi bugis dan schooner madura.

Kapal Pelni menghubungkan Kumai dengan Semarang selam 24 jam dengan biaya Rp145.000,00 dan Surabaya melalui perjalanan 26 jam dengan biaya Rp153.000,00. Keduanya berangkat tiga kali seminggu.

 

Melalui Darat

Dari Palangkaraya, perjalanan darat dengan mobil memakan waktu sekitar 8-10 jam. Jalan dan jembatan dari Palangkaraya ke Pangkalan Bun relatif aman. Bus dari Palangkaraya berangkat  sekitar  jam 12-14 jam dengan harga  Rp80.000,00 sampai Rp120.000,00.

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Tahun 1973, DR. Birute Galdinas mendirikan The Orangutan Care Center Quarantie (OCCQ) di Pangkalan Bun. Tempat ini merawat orangutan yang sakit dan yang disita oleh Kantor Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA). Fasilitasnya meliputi area seluas 100 hektar dan dapat menampung lebih dari 300 orangutan. Di lokasi karantina tersebut Anda dapat berinteraksi langsung dengan bayi orangutan yang manja. Anda

Tahun 1973, DR. Birute Galdinas mendirikan The Orangutan Care Center Quarantie (OCCQ) di Pangkalan Bun. Tempat ini merawat orangutan yang sakit dan yang disita oleh Kantor Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA). Fasilitasnya meliputi area seluas 100 hektar dan dapat menampung lebih dari 300 orangutan. Di lokasi karantina tersebut Anda dapat berinteraksi langsung dengan bayi orangutan yang manja. Anda akan dipandu dan diawasi oleh petugas yang bertanggung jawab.

Tidak seperti kota-kota di Jawa atau pulau lainnya, kebanyakan kota di Kalimantan memiliki jalur transportasi utamanya berupa sungai dan Pangkalan Bun tidak terkecuali. Kelotok, getek perahu tradisional, juga perahu motor berbagai bentuk dan ukuran yang melewati Sungai Arut dan merupakan pemandangan umum kota ini. Di kedua tepi sungainya, beberapa rumah kayu tradisional dihiasi kegiatan harian penduduknya yang merupakan pemandangan yang menarik. Anda akan temukan juga area kampung China yang juga menghadap Sungai Arut.

Jika Anda ingin berperahu dan menyisir sepanjang sungai yang panjang dan lebar maka tersedia beberapa klotok dan getek di beberapa titik sungai siap mengantarkan Anda menikmati pemandangannya. Ada juga beberapa kelotok dan getek parkir dibeberapa titik sungai yang menawarkan tur menyusuri sungai.

Sekitar satujam perjalanan dari pusat kota Pangkalan Bun, sebuah pemandangan yang memanjakan mata siap menunggu Anda di Pantai Kubu. Pantai ini berupa jurang sepanjang 3 km dengan permukaan yang relatif datar. Airnya yang tenang sangat sempurna untuk kegiatan rekreasi. Ada juga daerah-daerah tertentu yang sempurna untuk memancing. Sepanjang pantai, Anda juga dapat mengamati dan bahkan merasakan langsung aktivitas nelayan setempat seperti yang ada di desa Kubu berupa desa nelayan.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Berjalan-jalan

Berjalan-jalan Berjalan-jalan selama setengah hari atau sehari penuh di hari libur atau diantara acara konferensi selalu menjadi pengantar yang indah dalam tujuan...

selengkapnya