Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:11961

Beranda » Istana Siak : Istana Matahari Timur yang Menawan

Istana Siak : Istana Matahari Timur yang Menawan

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Istana Siak

  2. Istana Siak

 

Tinjauan

Sebuah kerajaan Melayu Islam terbesar di Riau telah meninggalkan jejak yang cantik di muka bumi. Itulah Istana Siak yang berada di Kabupaten Siak, Riau. Istana ini dibangun saat kepemimpinan Sultan Assyaidis Syarif Hasyim Abdul Jalil Syaifuddin pada tahun 1889.

Di Istana Siak Anda dapat melihat beragam koleksi warisan kerajaan berupa kursi singgasana yang bersepuh emas, duplikat mahkota kerajaan,

Sebuah kerajaan Melayu Islam terbesar di Riau telah meninggalkan jejak yang cantik di muka bumi. Itulah Istana Siak yang berada di Kabupaten Siak, Riau. Istana ini dibangun saat kepemimpinan Sultan Assyaidis Syarif Hasyim Abdul Jalil Syaifuddin pada tahun 1889.

Di Istana Siak Anda dapat melihat beragam koleksi warisan kerajaan berupa kursi singgasana yang bersepuh emas, duplikat mahkota kerajaan, brankas kerajaan, tombak, payung kerajaan, patung perunggu Ratu Wihemina, serta alat musik komet yang hanya ada dua di dunia. Saat ini beberapa koleksi benda antik dari Istana Siak Sri Indrapura disimpan di Museum Nasional Jakarta.

Istana Siak memiliki perpaduan arsitektur  Melayu-Arab-Eropa. Dijuluki sebagai Istana Matahari Timur dan bernama asli Assiyaratul Hasyimiah. Pada dinding istananya dihiasi keramik yang didatangkan dari Prancis. Bangunan istana ini berlantai dua, dimana di lantai bawah terbagi menjadi 6 ruangan sidang, ruang tamu kehormatan, ruang tamu untuk laki-laki, ruang tamu untuk perempuan, dan ruang sidang kerajaan sekaligus ruang pesta. Sementara lantai atas meliputi 9 ruangan untuk Sultan dan ruang untuk tamu kerajaan.

Istana ini kini sekarang difungsikan sebagai perkantoran, rumah tinggal, penginapan, dan toko oleh penduduk. Istana Siak dan ratusan benda pusaka di dalamnya dikelola Yayasan Amanah Sultan Syarif Kasim dimana pengurusnya masih keturunan Sultan Siak.

Kerajaan Siak sendiri merupakan kerajaan yang berdiri lebih dari dua abad, yaitu tahun 1723 hingga 1946. Kerajaan Siak awalnya adalah pecahan dari Kerajaan Melayu yaitu antara Sultan Abdul Jalil Rahmat Syah (Raja Kecil) dan Sultan Suleiman yang dibantu oleh Bugis. Sultan Abdul Jalil akhirnya tersingkir dan berpindah tempat yaitu ke Johor, Bintan, Bengkalis, hingga akhirnya ke pedalaman Sungai Siak, di Buantan sekitar 10 km di hilir kota Siak Sri Indrapura sekarang. Kerajaan Siak berkali-kali berpindah ibu kota yaitu di Buantan, Mempura, Senapelan, Mempura, dan terakhir di Kota Tinggi atau Siak Sri Indrapura.

Temukan beragam kisah dan ilmu penuh makna dari istana ini. Anda akan diajak berwisata ke rangkuman sejarah, budaya, dan wawasan ilmiah yang mengagumkan.

Jam buka Istana Siak adalah Senin-Kamis dan Sabtu, pukul 09.00-16.00 WIB. Pada Jumat tutup pukul 09.00-11.00 dan buka kembali pukul 13.45-16.00 WIB. Tiket masuk  untuk dewasa Rp3.000,00 dan anak-anak Rp2.000,00.

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Temukan beragam akomodasi dengan harga bervariasi di Kabupaten Siak. Untuk memudahkan Anda menemukannya berikut ini referensi dari Indonesia.travel.

Hotel Istana Tujuh
Jl. Raya Perawang km.6
tel: +62-761-92859, 92168
tarif: Rp 100.000 - 175.000

Wisma Jaya
Jl. Raya Perawang km. 6 Tualang
tel: +62-761-92859
tarif: Rp 120.000 - 175.000

Hotel Yasmin
Jl. Indragiri No. 2 Kp. Rompak
tel: +62-764-320888
tarif : Rp 10














Temukan beragam akomodasi dengan harga bervariasi di Kabupaten Siak. Untuk memudahkan Anda menemukannya berikut ini referensi dari Indonesia.travel.

Hotel Istana Tujuh
Jl. Raya Perawang km.6
tel: +62-761-92859, 92168
tarif: Rp 100.000 - 175.000

Wisma Jaya
Jl. Raya Perawang km. 6 Tualang
tel: +62-761-92859
tarif: Rp 120.000 - 175.000

Hotel Yasmin
Jl. Indragiri No. 2 Kp. Rompak
tel: +62-764-320888
tarif : Rp 100.000 - 350.000

Hotel Winaria
Jl. Dr. Sutomo No. 13
tel: +62-764-320920
tarif: Rp 95.000 - 385.000

Wisma Tuah
Jl. Suak Lanjut No. 30A
tel: +62-764-20455
tarif: Rp 90.000 - 175.000

Hotel Perawang Makmur
Jl. Raya Perawang km. 5,5 Tualang
tel: +62-761-91037

Wisma Santai
Jl. Sultan Ismail   

Wisma Monalisa
Jl. Sultan Ismail 1
tel: +62-764-20116
tarif: Rp 77.000 - 165.000

Wisma Maharaja
Jl. Sultan Syarif Qasim
tel: +62-85265909326
tarif: Rp 50.000 - 100.000

Penginapan Harmoni
Jl. Bahagia No. 2
tel: +62-764-20074
tarif: Rp 40.000 - 90.000

Tampilkan Lebih

Berbelanja

Salah satu keindahan kerajinan tangan asal Siak adalah kain tenun siak. Kain tersebut awalnya dikenal di lingkungan istana saja. Tenun siak yang cantik dibuat dengan benang katun atau benang sutera yang diberi benang emas. Motifnya berupa tampuk manggis, pucuk rebung, atau siku keluang. Kain tenun siak dibuat dengan kik yaitu alat tenun yang sederhana dari bahan kayu berukuran 1x2 meter. Dengan al

Salah satu keindahan kerajinan tangan asal Siak adalah kain tenun siak. Kain tersebut awalnya dikenal di lingkungan istana saja. Tenun siak yang cantik dibuat dengan benang katun atau benang sutera yang diberi benang emas. Motifnya berupa tampuk manggis, pucuk rebung, atau siku keluang. Kain tenun siak dibuat dengan kik yaitu alat tenun yang sederhana dari bahan kayu berukuran 1x2 meter. Dengan alat tersebut kain yang dihasilkan tidaklah lebar, jadi untuk satu kain sarung harus disambung dua (kain berkampuh). Tenunan Siak selain digemari masyarakat juga merupakan cenderamata yang diminati kolektor dan wisatawan yang datang ke Siak. Harganya bervariasi mulai dari ratusan ribu hingga jutaan rupiah. Temukan tempat asli kain tenun ini di Kecamatan Bukit Batu

Temukan juga bolu kemojo berupa kue berwarna hijau coklat yang lezat. Proses pembuatan kue ini seperti bolu pada umumnya yang membedakan hanyalah warna hijaunya dari pandan. Kue ini sering disajikan saat hajatan, buka puasa, atau perayaan-perayaan hari besar seperti lebaran.

Anda perlu membawa oleh-oleh salak siak yang rasanya manis tak kalah seperti salak bali dan salak pondoh. Di Kecamatan Dayun, sejauh 65 Km dari Kota Siak Sri Indrapura terdapat perkebunan salak yang terbentang seluas 40 Ha.

Tampilkan Lebih

Berkeliling

Selama berkeliling berikut ini ada tempat-tempat menarik untuk Anda hayati nilai historisnya.

 

Masjid Syahabuddin yang merupakan masjid kerajaan yang dibangun pada masa pemerintahan Sultan Kasim I. Bangunan masjidnya masih mempertahankan bentuk aslinya dengan denah 21, 6 X 18, 5 m.

Makam Sultan Kasim II yang merupakan sultan terakhir yang meninggal pada 23 April 1968. Berbentuk 4 undak da

Selama berkeliling berikut ini ada tempat-tempat menarik untuk Anda hayati nilai historisnya.

 

Masjid Syahabuddin yang merupakan masjid kerajaan yang dibangun pada masa pemerintahan Sultan Kasim I. Bangunan masjidnya masih mempertahankan bentuk aslinya dengan denah 21, 6 X 18, 5 m.

Makam Sultan Kasim II yang merupakan sultan terakhir yang meninggal pada 23 April 1968. Berbentuk 4 undak dari tegel dan marmer berukuran panjang 305 cm, lebar 153 cm, dan tinggi 110 m. Nisan tersebut terbuat dari kayu bermotif suluran dengan bentuknya bulat silinder bersudut 8, berdiameter 26 cm. Bentuknya berupa kelopak bunga teratai. Temukan makam ini di belakang Masjid Syahabuddin,

Jembatan Siak berangka tahun 1899, berdiri di atas sungai yang diduga sebagai parit pertahanan kompleks istana. Jembatan ini berada sekitar 100 meter disebelah Tenggara kompleks Istana Siak Sri Indrapura.

Kapal Kato adalah kapal dengan panjang 12 m dan berat 15 ton. Kapal besi berbahan bakar batu bara ini adalah milik Sultan Siak yang digunakan untuk berkunjung ke daerah kekuasaannya. Temukan Monumen Kapal Kato ini di pinggir Sungai Siak.

Balai Kerapatan adalah bangunan bertingkat 2, berdenah persegi 4 dengan tiang utama berupa pilar berbentuk silinder. Lantai bawahnya terdiri dari 7 ruang dan lantai atas 3 ruang. Bangunan ini menghadap ke arah sungai (selatan) dimana dahulu berfungsi sebagai tempat pertemuan atau sidang sultan dengan panglimanya.

Tampilkan Lebih

Transportasi

Capailah lokasi komplek indah ini dari sebelah timur Pekanbaru selama 4 jam perjalanan hingga Anda tiba di Kabupaten Siak Sri Indrapura. Istana Kesultanan Siak Sri Indrapura terletak di tepi Sungai Siak yang dulu disebut Sungai Jantan. Istana Siak ini bisa dicapai lewat darat atau sungai.

Kabupaten Siak sendiri awalnya merupakan wilayah Kabupaten Bengkalis yang kemudian berubah status menjadi Kec

Capailah lokasi komplek indah ini dari sebelah timur Pekanbaru selama 4 jam perjalanan hingga Anda tiba di Kabupaten Siak Sri Indrapura. Istana Kesultanan Siak Sri Indrapura terletak di tepi Sungai Siak yang dulu disebut Sungai Jantan. Istana Siak ini bisa dicapai lewat darat atau sungai.

Kabupaten Siak sendiri awalnya merupakan wilayah Kabupaten Bengkalis yang kemudian berubah status menjadi Kecamatan Siak. Barulah pada tahun 1999 berubah menjadi Kabupaten Siak dengan ibu kotanya Siak Sri Indrapura.

Tampilkan Lebih

Kuliner

Selepas lelah berkeliling seputar istana maka manjakan lidah Anda dengan belaian kuliner di sepanjang tepian Sungai Siak dengan pemandangan Jembatan Siak. Makanan yang paling banyak akan Anda temukan adalah rumah makan khas Minang.

Beberapa tempat makan yang dapat Anda pilih di Siak adalah berikut ini.

Masakan Minang
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura

Cik Minah
Jl. S.S. Qasim, Siak Sri Indrapura
Tel








Selepas lelah berkeliling seputar istana maka manjakan lidah Anda dengan belaian kuliner di sepanjang tepian Sungai Siak dengan pemandangan Jembatan Siak. Makanan yang paling banyak akan Anda temukan adalah rumah makan khas Minang.

Beberapa tempat makan yang dapat Anda pilih di Siak adalah berikut ini.

Masakan Minang
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura

Cik Minah
Jl. S.S. Qasim, Siak Sri Indrapura
Telp. +62-761-20386

Gantino Baru
Jl. Sultan Ismail Siak Sri Indrapura  

Resi
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura

Elok Basamo
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura
 
Nasi Neti
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura
 
Saiyo
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura
 
Awak Juo
Jl. Bahagia No. 221
Siak Sri Indrapura, tel. +62-764-20136
 
Dun Sanak
Jl. Pasar Baru, Siak Sri Indrapura   
 
Wina Ria
Jl. Pasar baru, Siak Sri Indrapura    
 
Dolita
Jl. Bahagia No. 121
Siak Sri Indrapura, tel. +62-764-20161
 
Kedai Eri Betrizal
Jl. Sultan Ismail, Pasar
Siak Sri Indrapura
Telp. +62-764-20198

Tiga Suku
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura
 
Yessi
Jl. Sultan Ismail, Siak Sri Indrapura
Telp. +62-764-20209

Rencananya di atas jembatan Siak setinggi 23 meter akan dibuka tempat makan mirip di Jembatan San Fransisco. Untuk menuju ke atas pengunjung akan menaiki lift yang tersedia. Saat ini jembatan ini dalam proses pembangunan.

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Pintu gerbang istana ini akan menyambut Anda dengan sepasang burung elang yang bertengger indah dan sorot mata tajam. Di puncak bangunan pun terdapat 6 patung burung elang sebagai lambang keberanian istana ini.

Di dalam istana, Anda dapat melihat berbagai koleksi bernilai tinggi warisan Kerajaan Siak Sri Indrapura. Mulai dari keramik, payung kerajaan, brangkas kerajaan, dan kursi kristal yang dib

Pintu gerbang istana ini akan menyambut Anda dengan sepasang burung elang yang bertengger indah dan sorot mata tajam. Di puncak bangunan pun terdapat 6 patung burung elang sebagai lambang keberanian istana ini.

Di dalam istana, Anda dapat melihat berbagai koleksi bernilai tinggi warisan Kerajaan Siak Sri Indrapura. Mulai dari keramik, payung kerajaan, brangkas kerajaan, dan kursi kristal yang dibuat tahun 1986. Ada pula perkakas seperti sendok, piring, gelas-cangkir berlambangkan Kerajaan Siak.

Anda jangan terlewat untuk mengamati sebuah cermin bernama Ratu Agung. Cermin tersebut dulunya milik permaisuri sultan. Konon cermin tersebut apabila sering digunakan dapat membuat wajah semakin cerah dan awet muda.

Saat berkeliling di luar istana Anda dapat mengamati puncak bangunan istana ini dimana terdapat 6 patung burung elang sebagai lambang keberanian Istana. Di sekitar istana juga terdapat 8 meriam yang menyebar pada sisi-sisi halaman istana. Lihat juga di sebelah kiri belakang Istana terdapat bangunan kecil sebagai penjara sementara.

Ada juga alat musik komet yaitu sejenis gramafon ini hanya tinggal dua di dunia, yaitu ada di Siak dan Jerman. Piringan baja komet tersebut dibawa Sultan Syarief Hasyim dari lawatannya di Jerman ke Siak tahun 1896.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Bangunan Bersejarah

Bangunan Bersejarah Banyak keajaiban bangunan tua dunia dapat ditemukan di Indonesia. Mulai dari candi sampai puing-puing istana zaman dahulu kala, mulai dari sisa-sisa...

selengkapnya