Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:38130

Beranda » Sukabumi » Golok Pusaka Cibatu, Sukabumi, Jawa Barat: Pandai Besi Senjata yang Andal

Golok Pusaka Cibatu, Sukabumi, Jawa Barat: Pandai Besi Senjata yang Andal

 

Tinjauan

Sukabumi, Jawa Barat, selain menawarkan udara sejuk dan keindahan alamnya juga merupakan rumah bagi seniman pandai besi yang andal. Di Cibatu, Sukabumi dapat Anda temukan pengrajin senjata khas tradisional golok pusaka yang bermutu tinggi. Produk golok dari tempat ini telah ternama bukan saja di Nusantara melainkan hingga mancanegara. Bahkan, saat Pendudukan Jepang, daerah Cibatu memiliki reputasi sebagai pembuat samurai berkualitas tinggi.

Di tengah serbuah produk luar, golok Cibatu tetap bertahan dengan kualitas, kekuatan, dan keindahannya. Pengrajin golok Cibatu telah meleburkan kebersihan, kesatuan, dan suasana hati mereka sehingga dapat menghasilkan golok dan senjata bermutu sekaligus bernilai seni.

Golok merupakan alat berkebun sekaligus juga senjata pribadi yang banyak digunakan oleh masyarakat di Nusantara. Benda ini memiliki berat, ukuran, dan bentuk yang beragam di tiap daerah. Ukuran golok lebih besar dari pisau namun lebih pendek dari pedang dengan bilah tebal dan lebar. Selain digunakan sebagai senjata dalam silat, golok digunakan untuk memotong semak dan dahan pohon. Golok lazimnya berat dan pendek, terbuat dari besi baja karbon yang lebih lunak daripada pisau besar umumnya. Golok umumnya diasah secara rutin berkala.

Masyarakat Sunda dan Betawi begitu lekat dengan senjata bernama golok ini. Istilah golok identik dengan senjata khas masyarakat Sunda yang bernama bedog, baik yang berupa pakakas maupun yang berupa senjata. Dalam Bahasa Indonesia, kini bedog disebut sebagai golok atau parang. Golok Sunda umumnya memiliki bentuk gagang (perah) melengkung dengan ujungnya bulat (eluk). Bentuk gagang yang sedikit miring dan melengkung tersebut berfungsi agar golok dapat digenggam dengan kuat dan nyaman. Selain itu, ujung gagang yang bulat juga berfungsi agar jari kelingking terkait, menahan genggaman tangan agar tidak lepas.

Bagi masyarakat Betawi, mereka mengenal dua tipe golok, yaitu pertama, golok kerja (gablongan atau bendo) yang digunakan sehari-hari di dapur dan kedua adalah  golok simpenan (sorenam) yang digunakan sewaktu-waktu untuk memotong dan selalu terselip di pinggang. Bagi masyarakat Betawi golok identik dengan ciri sebagai kelaki-lakin. Ada ungkapan, “Bukan laki-laki, jika tidak ada golok, laki-laki yang tidak memiliki golok ibarat banci”. Golok yang terselip di pinggang para Jawara Betawi mulai hilang sejak tahun 1970-an saat pihak berwajib melarang membawa senjata tajam ke luar rumah untuk menjaga keamanan dan ketertiban.

Dahulu Sang Pendekar tak sekadar mengajarkan ilmu golok tetapi juga disertai ketajaman hati yang bersih. Golok hanya digunakan apabila kondisi benar-benar terdesak. Untuk memperoleh golok yang sejiwa dengan si pesilat maka berbagai macam ritual harus dilakukan dengan menyucikan diri. Sang pendekar akan membawa goloknya ke ajengan (guru dan pemuka agama) pada bulan Maulud atau hari-hari tertentu yang dianggap keramat agar goloknya didoakan sehingga membawa berkah dan kebaikan. Setelah golok didoakan, Sang Pendekar disatukan jiwanya dengan golok. Ritual diakhiri dengan pesan ajengan kepada pendekar agar senjata goloknya dipergunakan untuk kebaikan.

Seperti juga keris, golok adalah benda yang dahulu lazim diberi kekuatan untuk memagari, menghalangi, memperingatkan, serta mengendalikan diri secara halus dan tenang maupun hati-hati. Golok digunakan sebagai penangkal segala sesuatu yang tidak diinginkan oleh si pemilik, seperti penangkal bahaya kebakaran, guna-guna dan angin ribut.

Pembuatan golok di Cibatu sudah terkenal sejak lebih dari lima dekade. Golok Cibatu memiliki ciri khas memadukan tampilan khas keindahan, kualitas, dan kekuatan untuk keperluan sehari-hari. Meskipun menggunakan peralatan sederhana tetapi pengrajin di Cibatu sudah menghasilkan ribuan senjata tajam yang tersebar ke sejumlah daerah di Indonesia.

Salah satu dapur pembuatan golok yang paling dicari adalah milik Aas As`ari (Haji Aas). Di tempat tersebut hasil tempaan besinya tidak terbatas kepada golok tradisonal yang lazimnya berukuran  20 - 40 cm tetapi juga berbagai jenis pisau untuk olahraga bela diri. Haji Aas juga melayani pemesanan golok dan senjata termasuk pisau yang digunakan oleh TNI, Polri, serta kolektor pisau-pisau unik dari dalam dan luar negeri. Pelanggan tetap dari bengkel senjata tradisional ini adalah dari Ikatan Pencak Silat Indonesia dan Persatuan Pencak Silat dari Belanda dimana golok digunakan pesilat untuk atraksi seni. Hampir semua perguruan pencak silat di Nusantara mengkombinasikan gerakan silat dengan menggunakan senjata tajam khas daerahnya masing-masing, termasuk golok.

Haji Aas telah mengenal pembuatan golok sejak sangat muda. Hingga kini ia mewariskan nilai-nilai seorang empu ideal pembuat golok. Bagi Haji Aas, seorang empu golok pusaka harus memilki ilmu dan kesucian hati agar karyanya memiliki keampuhan supranatural bagi pemiliknya. Haji Aas teliti memperhatikan model, ukuran, serta bentuk golok yang dibuatnya. Dipilihnya besi mentah yang terbaik dan gagang golok dari tanduk kerbau.

Apabila Anda berkeinginan menengok dan membeli karya dari Aaas As’ari maka dapat mengunjungi tokonya di Jalan Raya Cisaat, yaitu PD Siliwangi dan CV Siliwangiputra. Lokasinya sekitar 5 km dari pusat Kota Sukabumi. Di sini harga golok dan senjata dijual beragam berkisar Rp100.000,- hingga Rp1.500.000,- . Pemasaran benda tradisional ini juga tersebar di beberapa tempat di luar Sukabumi yaitu ke toko-toko peralatan rumah tangga, toko bangunan di Pasar Senen, Jakarta, dan di beberapa pasar di sekitar Bandung seperti Pasar Kosambi, Pasar Ciroyom, Pasar Cimahi dan Pasar Batujajar.

 

Transportasi

Anda dapat menemukan pengrajin andal senjata tradisional ini di Jalan Siliwangi III Gg. H. Syarifudin No.313 Rt 03/01, Cibatu, Cisaat, Sukabumi, Jawa Barat, Telp: (0266) 217791. Temukan tokonya di PD Siliwangi, di Jalan Raya Cibatu No. 101 RT 04/01, Telp: (0266) 224504. Hubungi Adi Yudin atau Endin Saprudin (0815 6080 769)

Alternatif toko lainnya di Galeri Pusaka Cibatu, di Jalan Raya Tipar Cibolang No.581, Cisaat, Sukabumi. Anda juga dapat menghubungi Kang Maman (0852 2201 1847;  0857 2236 1741). Kunjungi websitenya di laman: http://produkcibatu.blogspot.com.

Lihat dalam Peta

Golok Pusaka Cibatu, Sukabumi, Jawa Barat: Pandai Besi Senjata yang Andal

Destinasi Terkait

Cari

Aktivitas Terkait

Berselancar

Berselancar Indonesia ini benar-benar memiliki gelombang yang menakjubkan untuk dinikmati para peselancar dari berbagai belahan dunia. Sebut saja Nias,...

selengkapnya