Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:22734

Beranda » Museum Kailasa: Menyelami Jejak Peradaban Jawa Kuno

Museum Kailasa: Menyelami Jejak Peradaban Jawa Kuno

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg

 

Tinjauan

Jika Anda menyukai benda-benda religius, Anda harus mengunjungi Museum Kailasa Dieng. Di museum ini, Anda bisa melacak peradaban Hindu Jawa kuno pada abad ke-7 dan 8.

Kailasa Museum terletak di Gedung Arca Senyawa dan merupakan milik Badan Konservasi Jawa Tengah di Dieng, kecamatan Batur, kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.

Karena terletak di kawasan Dieng, Anda juga bisa melihat pemandangan yang i



Jika Anda menyukai benda-benda religius, Anda harus mengunjungi Museum Kailasa Dieng. Di museum ini, Anda bisa melacak peradaban Hindu Jawa kuno pada abad ke-7 dan 8.

Kailasa Museum terletak di Gedung Arca Senyawa dan merupakan milik Badan Konservasi Jawa Tengah di Dieng, kecamatan Batur, kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.

Karena terletak di kawasan Dieng, Anda juga bisa melihat pemandangan yang indah dan merasakan udara dingin karena dataran tinggi Dieng tidak hanya terkenal dengan peradaban kunonya, tetapi juga pemandangannya yang indah dan alami.

Secara historis, Dieng adalah sebuah situs ritual untuk pengikut agama Hindu. Sampai dengan saat ini, 22 naskah Jawa kuno bercerita tentang Dieng sebagai pusat kegiatan keagamaan. Di sini, Anda juga bisa melihat candi yang berada di dekat Museum.

Ada yang mengatakan bahwa nama candi tersebut diambil dari nama-nama tokoh dalam cerita Mahabarata seperti Arjuna, Bima, kelompok Candi Setyaki, Gatot Kaca, Dwarawati, Sembadra, Kunti, dan Srikandi. Selain candi, Anda juga bisa menemukan patung-patung longgar dekat kompleks candi Dieng seperti Arca Nandi (banteng), simbol Siva dan Mahaguru.

Saat memasuki museum, Anda akan melihat patung-patung antik Dieng. Setelah itu, Anda bisa menaiki tangga ke ruang informasi di mana Anda bisa mendapatkan informasi sebanyak mungkin, seperti sejarah dataran tinggi Dieng dan candi-candinya.

Beberapa panel memberikan informasi tentang kehidupan penduduk setempat mulai dari menceritakan tentang gaya hidup dan pertanian mereka,  informasi tentang masjid lokal, mushola, seni, dan mitos anak bajang. Panel lain menyediakan informasi lebih lanjut tentang dataran tinggi Dieng sebagai pusat kegiatan ritual Hindu dan candi-candi sekitarnya. Dieng diambil dari kata "Di" yang berarti gunung, dan "Hyang" yang berarti Tuhan. Dengan demikian, Dieng berarti gunung tempat tinggal Dewa.

Museum Kailasa diambil dari sebuah nama prasasti yang berarti sebuah gunung yang suci. Museum ini diresmikan oleh Menteri Pariwisata, Jero Wacik, pada tahun 2008. Museum ini dibangun untuk memberikan informasi tentang dataran tinggi Dieng.

(sumber foto: Wihikanwijna, http://wijna.web.id)

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Acara Terkait

30-31

Aug 2014

Lihat Acara Lainnya

Transportasi

Cara termudah untuk menuju museum ini adalah pergi ke Yogyakarta dan menggunakan mobil ke Dieng. Ada penerbangan langsung ke Yogyakarta dari Jakarta atau Bali.

Cara termudah untuk menuju museum ini adalah pergi ke Yogyakarta dan menggunakan mobil ke Dieng. Ada penerbangan langsung ke Yogyakarta dari Jakarta atau Bali.

Aktivitas Terkait

Bangunan Bersejarah

Bangunan Bersejarah Banyak keajaiban bangunan tua dunia dapat ditemukan di Indonesia. Mulai dari candi sampai puing-puing istana zaman dahulu kala, mulai dari sisa-sisa...

selengkapnya

Destinasi Terkait